Poker: Tidak Perlu Malu Saat Kamu Membuat Kesalahan

Poker Online

 

Selama lima tahun terakhir sejak berhenti dari pekerjaan saya dan beralih ke poker pro, saya mencari nafkah dengan menggiling pada permainan tanpa batas. Beberapa minggu yang lalu, saya sedang bermain dalam permainan uang ketika seorang pemain baru duduk. Dia berusia pertengahan tiga puluhan dan dilihat dari pena yang bersarang di saku dada kemeja lengan pendeknya yang berkancing dan lencana konferensi masih tergantung di lehernya, dia adalah pemain amatir. Saya menyapa dan bertanya kepadanya tentang konferensi itu dan dari mana dia berasal.

“Chicago,” katanya. “Konferensi itu baik-baik saja, tetapi saya keluar lebih awal untuk datang bermain. Saya tidak mendapat banyak kesempatan untuk bermain ketika saya di rumah.” Dia tersenyum ketika dia mengeluarkan coin chip dari rak dan meletakkannya di atas meja.

Selama beberapa ronde, dia (sebut saja Chicago) bermain ketat dan pasif. Saya tahu dia mulai khawatir bahwa dia sering digertak (dia). Kemudian dia bermain tangan dengan seorang anak kecil yang mengenakan kaus besar dan headphone. Singkat cerita, Chicago melakukan all-in ketika tertinggal jauh di belakang dengan kantong puluhan, dan dia beruntung.

“Kamu pasti bercanda,” kata anak itu sambil menarik headphone dari telinganya. “Apa yang kamu lakukan call dengan sepuluh saku?”

Aku ingin mengatakan sesuatu, tapi aku tidak yakin apa. Jadi saya memutuskan apa yang saya pikir adalah kebenaran. “Pro sejati tidak mengeluh ketika mereka tidak beruntung.”

Chicago tidak tahu harus berkata apa dan terus menumpuk coin chipnya. Wajahnya mulai berubah menjadi merah tua. Ada keringat di pelipisnya.

“Ikut taruhan terus dengan puluhan. Itu sebabnya aku pro, dan kamu tidak,” kata anak itu, sambil menatapnya dan mengeluarkan coin chip dari ranselnya. Chicago tampak malu dan menundukkan kepalanya. Saya yakin ini bukan kesenangan yang dia pikirkan ketika dia meninggalkan konferensi.

“Aku ingin mengatakan sesuatu,

tapi aku tidak yakin apa.

Jadi saya memutuskan apa yang saya pikir adalah kebenaran.

“Pro sejati tidak mengeluh ketika mereka tidak beruntung.”

Chicago mengangkat kepalanya ketika aku mengatakan ini, lalu melihat bolak-balik antara anak itu dan aku. Anak itu tidak mengatakan apa-apa, yang mengejutkan saya. Mungkin jauh di lubuk hatinya dia tahu bahwa dia hanya kesal, dan seharusnya tidak mengatakan apa yang dia lakukan.

Ketika mata Chicago bertemu dengan saya lagi, saya berkata, “Saya yakin Anda mengira dia menggertak dan bahwa puluhan Anda bagus, kan?” Dia mengangguk. “Kamu pergi dengan bacaanmu. Itu poker.”

Chicago tidak tinggal lama, dan saya bertanya-tanya apakah dia akan sama bersemangatnya untuk bermain lain kali.

Interaksi inilah yang mengilhami tweet di bagian atas artikel. Itu mendapat lebih dari 800 suka dan 70 retweet karena itu menyentuh akord, jadi saya pikir penting untuk memperluas gagasan ini bahwa Anda tidak perlu malu di meja poker. Anda dapat bermain dengan semua pengetahuan dan pengalaman yang anda miliki. Anda dapat menjadi diri anda sendiri. Apakah anda ingin melakukan bluffing, semi bluffing, all- in atau apapun, lakukan saja.

Saat Anda bermain poker, Anda dilengkapi dengan semua keterampilan yang mungkin Anda miliki saat itu. Keputusan Anda didasarkan pada pengalaman, pengetahuan, dan tingkat ketangguhan mental yang telah Anda kembangkan hingga saat itu. Oleh karena itu, Anda melakukan yang terbaik yang Anda bisa dengan apa yang Anda ketahui pada saat tertentu.

Kita semua ingin melakukannya dengan baik dan dihormati, tetapi mengharapkan diri kita tidak pernah melakukan kesalahan adalah sia-sia. Tentu, rasa malu mungkin muncul, tetapi jangan buang waktu atau energi Anda untuk menyalahkan diri sendiri karenanya. Kesalahan tidak hanya tak terhindarkan, tetapi juga diperlukan.

Sebaliknya, ketika itu benar-benar terjadi, habiskan energi itu untuk belajar dari pengalaman tersebut. Anda perlu mempertanyakan pada diri Anda sendiri, “Bagaimana kesalahan ini bisa terjadi? Apakah ada kesalahan dalam proses berpikir anda? Apakah kesalahan itu disebabkan oleh kemiringan/ tilt atau karena anda tidak fokus? Apa yang saya lewatkan dengan kartu di tangan saya?”

“Mengharapkan diri kita tidak pernah melakukan kesalahan adalah sia-sia.

Tentu, rasa malu mungkin muncul,

tetapi jangan buang waktu atau energi Anda

untuk menyalahkan diri sendiri karenanya”.

Selanjutnya, jika seorang “pro” pernah mencoba membuat Anda merasa malu atau memanggil Anda karena melakukan kesalahan, ketahuilah ini: Mereka sebenarnya bukan “pro” atau setidaknya tidak akan lama karena mereka tidak aman dan mereka memiliki kebocoran besar dalam permainan mental mereka.

Orang-orang akan berkata, “Nah, bagaimana dengan Phil Hellmuth? Dia pro dan selalu mencaci maki orang!” Oke, tentu, mungkin Phil masih menghasilkan uang dengan bermain poker dan mungkin kejenakaannya hanya itu dan sebenarnya tidak memengaruhi permainan mentalnya. Mungkin. Jadi ada Phil Hellmuth… dan siapa lagi?

Pro sejati mengambil ketukan dan tidak gentar. Mereka mengetuk meja, mengatur ulang dan pergi ke tangan berikutnya. Mereka menyadari betapa tidak logisnya mengharapkan pemain lain bermain dengan sempurna dan betapa bodohnya sebenarnya menginginkan itu.

Analisis permainan Anda dengan orang-orang yang permainannya Anda hormati, bukan melalui “nasihat gratis” yang diberikan oleh orang yang tahu segalanya.

Dan omong-omong, jika Anda seorang pemain amatir yang suka berburu ikan paus dengan tangkapan-tangkapan besar, apakah anda akan membuat permainan konyol karena Anda bersenang-senang untuk itu, lalu— GO FOR IT! Ini uang yang anda miliki dan anda bebas bermain sesuka Anda.

Previous
Menang poker bahkan jika Anda bukan seorang pro
Next
Menang poker bahkan jika anda bukan seorang pro pt2